X
Menu

CALL / WA 0812 9087 7291
X

Tips berbisnis ala mahasiswa

Seorang teman pernah menanyakan, gimana sih caranya supaya kita bisa hidup hemat. Terus saya jawab dengan singkat dan sederhana. Untuk belajar hidup hemat, sebelumnya kita harus belajar nyari duit dulu, belajar kerja, belajar bisnis! Lha iya kan, seseorang biasanya baru bisa menghargai duit bila dia mengerti betapa susahnya mencari duit itu.

”Jadi maksudnya kita mesti kerja gitu? Wah, bisa kacau dong kuliahnya?” Hehehe,

tenang dulu sobat. Jangan keburu mikir kalo kerja sambil kuliah itu sebagai sesuatu yang berat atau rada-rada gimanaa gitu… Makanya untuk rubrik tips kali ini saya bakal coba bagi-bagi tips gimana cara asyik dan sukses nyari duit tapi kuliah juga gak kalah suksesnya.

  1. Pokoknya coba aja!

Yoi sobat, sekali lagi gak ada salahnya belajar nyari duit sambil kuliah. Biar kata kamu itu anak orang kaya, tetep gak ada salahnya. Pokoknya asyik aja kalo kita dapat duit dari hasil jerih payah sendiri, gak seperti selama ini yang cuma menadah pada ortu. Wah, gak bisa dijelasin deh gimana nikmatnya ketika megang duit hasil keringat kita, walaupun itu cuma sedikit. Makanya, coba aja! Apalagi kalo kamu tergolong dari keluarga gak mampu atau pas-pasan. Hitung-hitung meringankan beban ortu.

  1. Jangan pikir untung rugi dulu.

Untung rugi mah belakangan. Pokoknya kita usaha aja dulu. Toh rezeki udah diatur oleh Allah. Kalo pikir-pikir takut rugi mulu, ujung-ujungnya malah kita gak jadi jalanin bisnisnya. Yang penting kita nyari pengalaman dulu

  1. Permodalan yang rasional

Karena kita mahasiswa dan tujuan utamanya buat pembelajaran, maka jangan memakai modal yang gede-gede, misalnya investasi jutaan rupiah buat bisnis properti, atau dagang berlian. Yang rasional aja buat kantong mahasiswa. Yang sekira kalo kita rugi gak bikin kita jatuh melarat. Malah kita bisa kok melakukan bisnis yang tanpa modal cuma bisa untung lumayan gede. Biasanya itu di sektor jasa, kayak bisnis pengetikan makalah, bisnis nyucikan pakaian kotor punya temen-temen satu kos, jadi calo belikan barang-barang kebutuhan pokok dan lain sebagainya.

  1. Tentukan segmen yang jelas

Ingat! Pangsa pasar kita harus jelas. Kalo kita mahasiswa ya tentunya lebih bagusnya kalo kita mengincar segmen bisnis di kalangan mahasiswa. Pangsa pasar di mahasiswa lumayan luas lho. Kalian bisa dagang kebutuhan-kebutuhan mahasiswa, kayak jualan sembako buat anak-anak kos, jasa catering (maksudnya ngebeliin makanan ke warung secara rutin buat orang-orang yang males keluar, tapi kita tambahin harga jasa ngebeliin), jualan voucher hp, jualan alat-alat tulis, jualan buku-buku kuliah, dan lainnya.

  1. Mission muka tebel

Bisnis gak akan berhasil kalo kalian itu masih malu-malu, segan sama temen, dan lainnya.Buang jauh-jauh perasaan mindermu itu! Pede aja dalam bisnis. Toh kita nyari yang halal juga. Makanya biarin aja kalo ada temen-temen ngejek. Seharusnya kita malah bangga, masih muda udah bisa bisnis. So, muka tebel aja.

  1. Kreatif

Ini penting. Soalnya keberhasilan bisnis kita banyak tergantung dari seberapa kreatif kita dalam menggarap bisnis tersebut. Pikirkan ide-ide baru yang orang lain gak berpikir ke arah sana. Misalnya aja seperti yang pernah saya dan temen-temen garap, yaitu mengelola bahan-bahan kuliah trus dipotokopikan dan kita ngambil untung dari sana. Itu kan kelihatannya sepele. Tapi biar sepele toh temen-temen gak mikirkan ke arah sana.

Pokoknya olah sesuatu sekreatif mungkin, gak peduli itu aneh dan bakal diketawain orang. Prinsip kita, biarlah anjing menggonggong, businessman tetap berlalu.

  1. Kecil-kecilan but tetap profesional.

Biar bisnis kita terhitung kecil, kita harus tetap professional dalam menjalankannya.. Terapkan manajemen yang bagus. Pakai pencatatan atau akuntansi yang baik. Laksanakan pola produksi dan pemasaran yang tepat, analisa pasar… intinya jangan asal-asalan dalam bisnis. Kalo masih asal-asalan mending urungkan aja bisnis tersebut. Ketimbang rugi coba?

  1. Cari partner bisnis

Bisnis akan lebih baik kalo dikelola dalam bentuk organisasi. Soalnya dengan organisasi kita bisa saling mengisi kekurangan masing-masing dan mensinergikan kelebihan yang kita punyai. Gak usah banyak-banyak, cukup dua atau tiga orang, trus ada yang berperan jadi direktur, ada yang jadi bidang pemasaran, bagian produksi, bagian humas atau lainnya.

  1. Jangan terlena….

Nah, taruh aja ternyata bisnis kamu itu sukses besar dan untungnya mencapai jutaan rupiah, serta jaringannya meluas. Ingat satu hal! Jangan terlena… kita ini tetap mahasiswa yang tugas utamanya tetap menuntut ilmu. Jangan sampai gara-gara asyik bisnis, kuliahnya jadi ditelantarkan. Ujung-ujungnya kita yang rugi. Rugi di biaya kuliah, rugi di waktu, dan lainnya. Makanya, kita harus bisa membagi waktu. Mana waktunya kuliah, mana waktunya bisnis. Bisnis saat kuliah kalo menurut saya lebih sebagai pembelajaran. Kuliah bagaimanapun tetap harus diutamakan.

 

Sumber : sumbangan tulisan dari Fauzan Muttaqien

Share

Administrator

Konsultan hukum, notaris, pengacara, jasa pendirian usaha , jasa pengurusan perizinan 

KATEGORI